© 2019 trusvation .  All rights reserved.

konsultan pajak dan accounting software di Indonesia.

  • Instagram
  • Facebook
  • YouTube
Cari
  • trusvation

4 Tahapan Perencanaan Strategi Pemasaran yang Ideal


Apa yang kalian lakukan dengan produk yang sudah kalian produksi supaya sampai di konsumen? Apakah cukup dengan memberitahukan barang atau jasa yang kalian miliki lantas konsumen pasti tertarik? Rasa-rasanya tidak begitu.

Ada tahapan perencanaan strategi pemasaran yang berfungsi sebagai arahan supaya pemasaran produk yang kalian lakukan berjalan dengan efektif dan efisien. Strategi pemasaran yang ideal juga memangkas biaya yang semestinya tak perlu kalian kucurkan.

Strategi Pemasaran, Apa Itu?

Sebelum sampai ke tahapan perencanaan strategi pemasaran untuk produk kalian, ada baiknya jika kalian mengenal pengertian strategi pemasaran terlebih dahulu. Sebagai ujung tombak manajemen perusahaan, strategi pemasaran harus dipikirkan matang sebelum eksekusi di lapangan.

Strategi pemasaran yaitu logika pemasaran yang diharapkan mencapai sasaran-sasaran pemasarannya. Dapat juga dinyatakan sebagai tindakan yang mengarah pada usaha pemasaran dalam kondisi persaingan dan lingkungan yang berubah agar tetap dapat mencapai tujuan utama.

Nah, dengan mempelajari strategi pemasaran, setidaknya kalian jadi tahu, untuk memasarkan suatu produk atau jasa tidak asal menawarkan saja, tapi ada tahapannya, supaya memberi hasil yang memuaskan kalian pada akhirnya.

Apa Saja Tahapan Perencanaannya

Tahapan perencanaan strategi pemasaran ini akan jadi acuan, arahan, gerak langkah perusahaan kalian dalam mencapai tujuan yang dicita-citakan. Gerak langkah tersebut menjelma jadi strategi pemasaran, berikut ulasannya.


1. Menentukan Kebutuhan dan Keinginan Konsumen

Bahkan jauh sebelum pemasaran itu dimulai, kalian wajib menentukan kebutuhan dan keinginan konsumen. Caranya adalah dengan riset, cari tahu produk apa yang jadi kebutuhan serta keinginan calon pelanggan dan belum terpenuhi.

Dengan mengetahui kebutuhan konsumen, kalian dapat menemukan segmen pasar dan karakteristik yang kalian tuju. Tak hanya itu, riset membawa kalian menemukan ada atau tidaknya kompetitor yang berpotensi jadi pesaing berat.

Riset yang kalian lakukan adalah dengan mengenal lebih dekat dengan karakter calon konsumen. Hubungan baik yang coba kalian jalin akan membuka jalan untuk mencari tahu apa saja yang jadi kebutuhannya. Dan lakukan hal yang sama pada calon konsumen lain.

Calon konsumen punya keinginan dan kebutuhan berbeda-beda. Supaya lebih fokus, kalian bisa mengarahkan pada satu koridor tertentu, semisal produk makanan, atau fashion, atau hal lain. Intinya, kehadiran produk kalian adalah solusi atas kebutuhan yang tak terpenuhi itu.

Tapi yang perlu kalian ingat adalah tempat tinggal calon konsumen punya peran penting dalam menentukan strategi selanjutnya. Konsumen yang tinggal di pusat kota punya kebiasaan berbeda dibandingkan pelanggan di pinggiran kota.

Biasanya, konsumen di pusat kota lebih konsumtif, terlebih banyaknya pusat perbelanjaan dan outlet-outlet yang tak terhitung jumlahnya. Kemampuan analisis kalian sangat diperlukan di poin ini, sebelum menguji produk dan menerjunkannya di tangan konsumen.


2. Memilih Sasaran Pasar

Sejalan dengan hasil riset dan analisis yang kalian lakukan dalam tahap menentukan pelanggan, kalian sampai pada tahap memilih sasaran pasar (target market). Sasaran pasar yang kalian tuju yaitu sekelompok konsumen yang jadi sasaran khusus usaha pemasaran kalian.

Adapun cara memilih target market, kalian bisa memakai pisau bedah analisis berdasar geografis, demografis, dan psikografis. Kebijakan yang kalian lakukan ini nantinya dapat membantu kalian memilih sasaran pasar.

Segmentasi atas dasar geografis adalah pengelompokan pelanggan berdasar unit geografis seperti negara, provinsi, dan daerah tertentu. Sedangkan atas dasar demografis yaitu metode pengelompokan konsumen berdasar umur, pendidikan, pendapatan, jenis kelamin, dan lainnya.

Sementara itu, segmentasi atas dasar psikografis merupakan pengelompokan konsumen berdasar kelas sosial, gaya hidup, kepribadian, dan motif pembelian.

Nah, tahapan perencanaan strategi pemasaran yang kalian lakukan adalah memilih sasaran pasar, di antaranya adalah pasar individual (individual market), pasar khusus (niche market), dan pasar segmentasi (segmentation market).

Pasar individual adalah jenis pasar yang bisa kalian terapkan berdasar pesanan. Jadi produk yang kalian produksi dipasarkan setelah kelompok konsumen memberikan permintaan tertentu dan berniat merealisasikan pembelian atas permintaan tersebut.

Pasar khusus yaitu jenis pasar yang dapat kalian pilih untuk menawarkan satu produk atau jasa tertentu dan pada konsumen tertentu pula. Misalnya kalian menjual peralatan camping, maka hanya konsumen yang suka kegiatan alam bebas saja yang akan membelinya.

Pasar segmentasi merupakan jenis pasar yang terdiri dari suatu kelompok pelanggan dengan kebutuhan tertentu, karakteristik tertentu, ataupun perilaku yang berbeda dalam pasar tertentu. Di antara ketiganya, individual market dan niche market lebih cocok untuk usaha kecil dan baru.


3. Menempatkan Strategi Pemasaran dalam Persaingan

Langkah selanjutnya dalam tahapan perencanaan strategi pemasaran adalah kalian harus mengetahui dulu ada atau tidaknya persaingan di lingkungan yang hendak kalian sasar dan bagaimana menyikapinya.

Keberadaan kompetitor bukan tak mungkin menghambat produk kalian laku di pasaran. Maka dalam strategi pemasaran kalian harus mengamati pesaing dan mempelajarinya. Apa saja keunggulan dan kelemahannya, dan bandingkan dengan produk kalian.

Kelemahan kompetitor merupakan celah bagi produk kalian untuk menawarkan keunggulannya. Semisal produk kompetitor tidak dikemas rapi, kalian bisa menawarkan produk yang punya kemasan rapi dengan harga yang sama.

Dan agar kalian memenuhi permintaan pasar, kalian harus fokus pada strategi; orientasi pelanggan (customer orientation), kualitas produk (quality), kenyamanan pelanggan (convenience), inovasi produk dan layanan (inovation), dan kecepatan (speed).


4. Memilih Strategi Pemasaran

Sebagai acuan dari kinerja untuk mengenalkan produk kalian pada konsumen, maka pengujian dan penelitian menjadi tolok ukur sukses tidaknya kalian memilih strategi pemasaran. Dalam tahapan perencanaan strategi pemasaran, kalian bisa buat prakiraan ke dalam bauran pemasaran.

Bauran pemasaran (marketing mix) yaitu seluruh kegiatan terbaik sebagai strategi pemasaran kalian supaya memenuhi kebutuhan target pasar yang terdiri dari empat elemen dasar atau 4P. Apa saja?

Product (Customer Solution)

Output dari bisnis kalian adalah barang atau jasa yang kalian tawarkan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. Dari sudut pandang konsumen, produk tersebut adalah solusi atas permasalahan kebutuhan yang bisa kalian bantu mewujudkannya.

Price (Customer Cost)

Harga yang kalian tentukan dalam memasarkan produk, merupakan besar pengorbanan konsumen mengeluarkan biayanya untuk mendapat apa yang jadi kebutuhannya. Bagi kalian sebagai pelaku usaha, harga juga menjamin keberlangsungan bisnis lewat laba yang kalian peroleh.

Promotion (Communication)

Pada hakikatnya promo adalah metode komunikasi yang kalian pakai dalam mengenalkan produk pada konsumen dalam sebuah target pasar. Promosi kalian jika dilakukan dengan benar maka akan menciptakan citra produk atau brand image pada konsumen.

Ada banyak metode promosi, seperti memasang iklan di baliho dan media massa, personal selling, public relation, word of mouth, atau online marketing.

Promosi, bagi konsumen merupakan insentif atau motivasi agar tertarik untuk membeli produk yang kalian lakukan. Pasalnya, konsumen selalu tergoda dengan adanya diskon produk atau promo dengan harga yang pasti lebih miring dari yang seharusnya.

Place (Convenience)

Bagi kalian, pemilihan tempat adalah untuk melancarkan pemasaran yang strategis. Tapi bagi konsumen, tempat yang kalian sediakan adalah upaya untuk mencari kenyamanan.

0 tampilan